about life

Cerita di balik kasus Sampoerna

Rabu, 12 Oktober 2005
08:24:09

Ini kisah yang mungkin ada bumbu khayal, mukjizat, magic, whatever do u thing lah pokoknya…
MMMM…
Kisah ini dimulai waktu aku mau ikut trainning ASP .NET. maklum praktikumnya kan baru mulai semester ini di STIKOM Surabaya.
Jadi semua co-ass nya (actually Cuma 3 orang, aku, Yuli n Novan) tuh di trainning sama Melly sang koordinator.
Eh, ternyata waktu itu si Melly cuti n jadinya nganggur deh.
Akhirnya aku iseng main ke ruang asisten, dan ketemu BigD.
Dan dia tiba2 nanyain ke gue, gue udah kerja belon.
Aku tanya kenapa?(kayak iklannya A Mild).
Trus dia bilangin deh ke gue, klo Sampoerna lagi buka lowongan buat programmer ASP.
Nah, berhubung gue nganggur berat, ya udah aku ambil aja deh (actually gak nganggur2 amat sih, aku masih jadi asisten di Lab Multimedia sama di Apikes(akademi perekam medis dan Informatika)).
Trus si BigD nyuruh aku ketemu sama mbak Yani. Nah mbak Yani ini nih, bagian SCC(STIKOM Career Center). Dia nih yang ngurusin para pengangguran di STIKOM, hehehehe.
Udah sampai situ aku tanya deh langsung ke mbak Yani. Trus sama Mbak Yani, aku diliatin tuh surat dari Sampoerna. Ternyata mereka butuh programmer buat ASP, Lotus Notes sama Oracle Developer. Aku trus memutuskan untuk melamar Lotus Notes.
Wawancara ternyata diadakan hari senin, tanggal 19 September 2005 jam 09.00. aku dikasih tau hari rabu, waktu aku lagi take gambar di Stasiun Gubeng lama.
Nah waktu kamis malam, aku tiba-tiba merasa ragu deh untuk ikutan tuh lowongan.
Nah jumat pagi aku berusaha nelpon mbak Yani, ealah gak iso dihubungin tuh orang.
Akhirnya, ya udah aku putuskan ntar aja deh aku telpon lagi.
Sampai hari seninnya, aku kan udah putuskan untuk gak ikutan.
Tiba-tiba jam 12-an aku ditelpon mbak Yani,
hehehehe sebelum dia ngomong, aku yang ngomong duluan dan bilang kalo aku gak jadi ikutan. Ehhh dia malah aku suruh datang interview jam 2, karena orang Sampoerna nya nelpon ke dia dan nanyain ke mbak Yani, mana neh pelamar yang keren yang namannya Artha (keren itu emang gue banget lho, but orang Sampoerna yang nelpon tuh beneran lho – pen)
Kata mbak Yani CV gue ketebelan, ahhh Cuma 6 lembar, kammarudin aja 12 lembar.(untuk yang satu ini mama gue yang mantan sekertaris Telkom Kandatel Jember aja juga heran, gue nulis apa aja di CV gue).
Akhirnya berangkatlah gue di tempat interview di jalan Jemursari 78 (kata mbak Yani ancer2nya setelah Pizza Hut Jemursari, demenan gue nongkrong).
Dengan segala ketidaksiapan, datanglah gue dengan sejuta perasaan.
Hanya lagunya Maliq D’Essential yang trus aku dengerin lewat MP3 player(lagu2nya tuh emang bikin jantung berdegup teratur, dan gak bikin gugup lagi).
Sampai di tempat interview udah ada 3 anak STIKOM juga, aku datang jam setengah tiga. Dan di dalam udah ada Kammarudin yang katanya diinterview dari jam satu sampai setengah tiga gak keluar2.
Eh, tiba2 pak satpamnya nyuruh aku masuk duluan, padahal aku kan datang terakhir.
Sampai di lantai tiga, aku gak langsung diinterview, tapi suruh ngisi tes tulis dulu. Bahasa penjajahan bok — bahasa inggris, ya aku jawab aja sebisanya, acctuallly, gak isa semua. Hehehehe.
Akhirnya tibalah sesi wawancara, dengan sedikit grogi menjawab semua pertanyaan dengan sedikit kepala kosong karena keluar lewat mulut semua……
Ya ditanya proyek yang pernah dikerjakan, pernah kerja satu tim berapa orang, pengalaman organisasi (catat ini teman, di Sampoerna juga menjadi poin penting untuk pengalaman organisasi)
Akhirnya lega, selesai, aku langsung ngeplas ke STIKOM, internetan dan nggak musingin interview itu lagi.
Hari demi hari aku udah lupain tuh interview, trus tiba2 Rabu, 21 September, mbak Yani nelpon aku dan nanyain panggilan interview kedua dari Sampoerna. Waktu itu aku lagi di FISIP UNAIR, cangkruk’an, hehehhe
Aku bilang aja ke mbak Yani kalo aku belum dapat panggilan itu, dan maybe masih dipikirin lagi soalnya interview nya kan baru senin dan yang dipanggil tuh mungkin anak2 yang interview hari jumat.
Hari berlalu lagi, sampai hari senin, 3 Oktober, aku ditelpon kalo aku dapat panggilan interview dengan HRD Sampoerna. Awalnya aku pikir neh anak2 yang ngerjain gue, soalnya paginya aku sms ke Louis. Louis neh kawan gue yang jadi reporter di Metro TV (Louis Evelyn Tamindael melaporkan — hehehehehe), karena yang nelpon dari Jakarta. Katanya sih aku rabu, 5 Oktober aku dijadwalkan interview di HRD Sampoerna ketemu dengan Ibu Diana.
Aku rada gak percaya, tapi sorenya aku ketemu sama Arif yang udah dapat panggilan duluan, dia bilang emang bener dan dia dapat jam 9 dan aku jam 11 nya.
Waaaaaa, im so surprise………..
Akhrinya aku bilangin ke mbak Yani klo aku dapat panggilan interview yang kedua….
Ya, perasaanku campur aduk, karena sebenarnya, aku gak tau kenapa hatiku sebenarnya gak mau untuk melangkah ke sana(maybe Sampoerna is Cigarette Factory) tapi kok jalanku mulus-mulus aja(kata Kandi sama Titik, ada yang salah kalo jalan kita mulus2 aja, but i think it’s wrong)
Akhirnya aku menanamkan dalam otakku kalo aku harus mencobanya, because Sampoerna is the most Big Holding Company in Indonesia.
Ya akhirnya, aku berangkat ke interview itu pas hari rabu.
Ehh, emang dasar tuh Sampoerna, profesional banget ya…
Waktu aku mencatat daftar tamu di pos satpam, satpam tau kalo aku ada janji sama bagian HRD, waktu aku bilang dari STIKOM. Trus waktu di resepsionis, resepsionis juga langsung tau…
Wah keren banget ya neh Sampoerna…(contoh dong…)
Sampai di lantai 3 (bagian HRD), ternyata yang namanya Ibu Diana tuh masih muda banget, maybe she have same old with me, hehehe
Trus sampai di sana, suasananya santai banget koq. Jangan bayangkan aku harus menghadapi si interviewer berhadap-hadapan, eh ternyata ruangannya tuh ruangan rapat, jadi aku bingung harus duduk di mana. Akhirnya si ibu mempersilahkan aku duduk dekat dengan dia bersampingan. Jadi lucu juga sebenarnya posisinya.
Ada satu pertanyaan yang bikin bingung jawabnya, waktu itu aku ditanyain, tell me about your family in english.— nah aku bingung jawabnya, aku jawab aja: “Sorry, i don’t have a familiy in English” hehehhehe,
Gak kok, tuh Cuma just kidding doang….
Dan akhirnya harus menunggu panggilan lagi dua minggu lagi.

Moral Ceritanya, Percaya aja apa yang Tuhan telah atur. Manusia emang punya strategi, skenario atau apapun itu, tapi ingat Tuhan tuh yang punya otoritas.

Artha Nugraha Jonar
blogger yang belajar dengan menulis
http://www.arthanugraha.com

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.