about life

Nonton pertama di Royal 21


Mmm, kemarin malam adalah nonton film pertamaku di Royal. Rencana pertama adalah nonton jam tujuh malem, karena Tere datangnya jam tujuh malem, akhirnya kami nonton jam Sembilan malam, but kita udah berangkat sekitar jam delapan kurang seperempat. Sampe sana masih sekitar jam delapan seperempat, lumayan kalo malam perjalanan dari Gedangan ke kota ndak macet jadi bisa cepet sampai di sana. Akhirnya setelah tanya sana-sini cari tempat parkir buat nonton, tibalah kita di parkir P7. Di P7 langsung berada selantai dengan bioskopnya. Setelah itu kami menuju loket. Yang aku lihat layout bioskop ini mirip banget dengan di PTC, Cuma bedanya harganya yang jauh lebih murah. Untuk Nomat di patok sepuluh ribu rupiah saja, sedangkan selasa-jumat tiket berharga lima belas ribu kalo sabtu dan minggu harganya dua puluh ribu saja, murah banget kan. Tapi karena saking murahnya dan berkualitas sama dengan di PTC, walhasil ruamenya minta ampun. Waktu itu mo nonton “Wild ***” but udah tinggal dua deret di depan, akhirnya kami nonton “Quickly Express” film si Tora Sudiro itu di studio tiga yang dimulai pukul setengah sepuluh.

Karena masih setengah Sembilan, kami jalan-jalan dulu di lantai bawah. Waktu jam Sembilan seperempat kami kembali ke bioskop. Karena agak laper akhirnya, kami putuskan untuk membeli kentang goreng dan pop corn (kami beli karena merasa pop corn yang dijual itu punya rasa unik, yang tidak dipunyai oleh pop corn bioskop). Ternyata waktu kami akan masuk ke studio tiga, kami dihalangi karena menurut petugasnya kami tidak boleh membawa makanan dari luar.

Akhirnya kami memilih menyiasatinya dengan cara memasukkan makanan yang kami beli dari luar ke dalam tas kecil yang aku bawa, meski agak sesak juga. Akhirnya berhasil masukklah pop corn plus kentang goreng itu ke studio tiga.

Memang, peraturan dilarang membawa makanan dan minuman itu ada di semua bioskop 21. Hal ini disebabkan karena bioskop itu juga menjual makanan dan minuman di dalam area bioskop. Dan tentu saja mereka gak mau rugi, karena jelas kalau makanan dan minuman dari luar diperbolehkan masuk makan omset penjualan mereka bisa turun.
Kalau menurutku jelas aja jarang yang beli ke sana kalo gak kepepet (hehehe), karena makanan dan minuman di sana jauh lebih mahal daripada di luar, tentu saja karena makanan dan minuman tersebut terkena pajak yang tinggi dan dibebankan kepada penonton. Bandingkan saja, kemaren kami membeli dua botol kecil air mineral merek “Aqua” dengan total kerusakan sebesar tujuh ribu rupiah. Bagaimana kalau beli di Indomaret deket rumah. Cukup dengan seribu tiga ratus , botol kecil itu udah bisa kita tenggak. Jauh banget ya harganya?
Memang baru kali ini saya mendapat teguran untuk tidak membawa makanan dan minuman dari luar dan solusinya adalah kita disuruh untuk menaruh di loker entah lokernya dimana, hehehe. Karena saat itu kami memilih menyiasatinya daripada menaruh makanan yang kami beli di loker yang katanya telah disediakan. Di tempat lain, emang gak pernah ditegur sih kalau bawa makanan atau minuman dari luar.

Dari sini, kami memilih menyiasatinya (maklum tergolong ekonomi sulit). Jika kami ingin menonton, maka kami akan beli makanan dan minuman dari luar dan masukkan ke dalam tas bawaan. Pastinya mereka gak akan menggeladah tas hanya untuk mencari makanan dan minuman dari luar. Yang kedua adalah, jika terpaksa membeli makanan dan minuman di dalam area bioskop, jangan buang tas plastic belanjaannya. Karena di tas plastic tersebut ada logo 21 yang lumayan bisa kita pake untuk menyiasati peraturan ini. Dan tentu saja dengan menggunakan kembali tas plastic tersebut, maka kita membantu bumi, karena tas plastic adalah produk yang tidak mudah diuraikan oleh tanah (hehehe, alesannya ada aja ya).

Artha Nugraha Jonar
blogger yang belajar dengan menulis
http://www.arthanugraha.com

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.